6 Sebab Kenapa Air Mani Isteri Susah Keluar Masa Seks, Suami Salah Teknik!

Oleh Fakta Perubatan Disemak oleh Hello Doktor Medical Panel

Setiap kali berbicara tentang ejakulasi dan air mani, sudah pasti kita akan mengaitkannya dengan lelaki, bukan? Ini mungkin kerana suami selalu mendapat perhatian dan menjadi keutamaan semasa melakukan hubungan seks dan bukannya isteri.

Persoalannya, pernahkah anda terdengar atau terlihat air mani wanita? Haaa, jom ikuti artikel ini dengan lebih lanjut!

Mengenal air mani wanita

Bukan sahaja kaum Adam, kaum Hawa juga sebenarnya akan mengalami klimaks dan ejakulasi semasa melakukan hubungan seks. Dalam erti kata yang lain, wanita juga akan mengeluarkan air mani bagi menandakan kepuasan nafsu syahwat mereka.

Akan tetapi, pasti ramai yang belum tahu bagaimana rupa air mani wanita yang sebenar, bukan?

Buat anda yang tertanya-tanya, air mani wanita adalah lebih kurang sama sahaja seperti air mani lelaki dari segi penampilannya.

Ia mempunyai warna seakan putih, tekstur yang likat, dan rasa masin, masam atau manis, bergantung kepada pemakanan mereka. Jadi, perbezaan antara air mani perempuan dengan lelaki hanyalah kewujudan sperma di dalamnya.

Bagaimana pula dengan kuantitinya? Ada yang mengatakan ia lebih banyak daripada air mani lelaki dan sebaliknya.

Jawapannya, ia bergantung kepada keupayaan wanita itu sendiri. Ada dalam kalangan perempuan yang mampu memancutkan air mani (squirting) semasa ejakulasi dan ada yang tidak mampu dan hanya akan mengeluarkannya seperti lelehan sahaja. 

Maksudnya di sini adalah kuantiti air mani wanita adalah berbeza mengikut individu. Malahan itu, ada juga dalam kalangan perempuan yang sangat susah untuk mengeluarkan air mani.

Keadaan ini mungkin berlaku ekoran wanita tidak dapat mencapai klimaks atau orgasma disebabkan oleh beberapa faktor. Sila teruskan pembacaan untuk tahu mengenainya.

Sebab air mani wanita susah keluar semasa seks

Jika kaum lelaki sering dimomokkan dengan masalah ejakulasi pramatang atau keluar air mani terlalu awal ketika beraksi di ranjang, wanita mungkin ada masalah lain yang lebih membimbangkan iaitu air mani wanita susah keluar semasa melakukan hubungan seks bersama pasangan. 

Menurut kajian yang dijalankan oleh Society of Obstetricians and Gynaecologists of Canada, kira-kira hampir 1 daripada 3 wanita tidak mampu mencapai orgasma semasa melakukan hubungan intim.

Menurut kajian itu lagi, ramai pasangan terpaksa melakukan rangsangan tambahan menggunakan tangan dan oral untuk mengeluarkan air mani wanita.

Persoalannya, apakah yang menyebabkan air mani perempuan susah keluar, ya? Berikut merupakan jawapannya:

air mani wanita

#1. Kurang rangsangan pada klitoris

Menurut Alyssa Dweck yang merupakan seorang doktor pakar kehamilan dari New York, rangsangan klitoris sangat diperlukan dalam usaha wanita mencapai klimaks. Tanpanya, orgasma dan air mani perempuan pasti mustahil untuk dikeluarkan.

Untuk pengetahuan anda, klitoris mempunyai banyak saraf yang sangat sensitif terhadap apa-apa rangsangan, tidak kira sentuhan tangan atau jilatan lidah.

Dalam erti kata yang lebih mudah, klitoris adalah kunci utama dalam memuaskan nafsu syahwat wanita.

Oleh itu, pasangan suami isteri sebenarnya perlu merancang perlakuan seks dengan lebih menumpukan rangsangan pada klitoris berbanding payudara. Jika tangan atau lidah masih tidak cukup, boleh guna alatan seks seperti vibrator atau dildo!

#2. Tidak kenal tubuh badan sendiri

Bagi majoriti wanita, klitoris adalah bahagian dalam tubuh badan yang perlu diutamakan untuk dirangsang semasa melakukan hubungan kelamin.

Namun, setiap individu itu sudah pasti berbeza dan rangsangan yang diperlukan juga tidak sama seperti wanita lain.

Hakikatnya, setiap wanita secara spesifiknya memiliki area sensitifnya masing-masing pada tubuh badan. Ada yang akan ghairah jika disentuh pada puting, payudara, punggung dan sebagainya. Jadi, kenalilah diri anda sendiri terlebih dahulu.

Antara cara paling mudah untuk mengetahui bahagian tubuh badan mana yang akan ‘bergetar’ apabila dirangsang, melancap adalah satu alternatif terbaik. Ataupun, cuba berbincang dengan pasangan anda mengenai ini. Pasti suami anda juga mengenali anda, bukan?

#3. Pengambilan ubat-ubatan

Menurut pakar, ada beberapa jenis ubat terutamanya jenis antidepresan untuk merawat depresi akan memberi efek kepada fungsi seksual wanita.

Dalam erti kata lain, pengambilan ubat-ubatan mungkin akan menyukarkan usaha untuk mengeluarkan air mani wanita.

Ini kerana ubat jenis antidepresan misalnya akan menghalang produksi hormon-hormon seks seperti serotonin, dopamin dan norepinefrin dalam tubuh badan perempuan. Tanpa hormon-hormon ini, agak mustahil untuk wanita menikmati seks bersama pasangan.

Jadi, sila dapatkan pandangan dan saranan daripada doktor terlebih dahulu jika anda terpaksa mengambil apa-apa jenis ubat. Dapatkan jawapan sama ada ia akan mengganggu kehidupan seks bersama pasangan atau tidak serta cara untuk menyelesaikannya.

#4. Kurang hormon oksitoksin

Apakah itu hormon oksitoksin? Buat anda yang belum tahu, ia adalah hormon ‘cinta’ yang dirembeskan oleh otak sebelum, semasa dan selepas melakukan hubungan seks. Kekurangannya sudah pasti akan mengakibatkan wanita susah mencapai orgasma.

Persoalannya, bagaimanakah untuk merembeskan hormon ini? Caranya, anda dan pasangan perlu melakukan ‘foreplay’ terlebih dahulu sebelum memasukkan zakar ke dalam faraj bagi membantu wanita lebih mudah terangsang semasa berasmara.

Adegan ‘ringan-ringan’ seperti berpelukan, berciuman, berpegangan tangan serta bersentuhan tubuh badan sudah pasti dapat meningkatkan produksi hormon oksitoksin wanita. Dengan ini, air mani wanita juga pasti akan lebih mudah untuk dikeluarkan.

#5. Tidak mempunyai keyakinan diri

Sebab yang terakhir pula wanita sukar untuk mencapai klimaks lalu mengeluarkan air mani adalah tidak mempunyai keyakinan diri. Maksudnya di sini adalah wanita mungkin kurang yakin dengan kecantikan tubuh badannya sendiri.

Memang sudah sifat wanita untuk merasa ‘insecure’ terhadap pandangan pasangan terhadap mereka. Mereka selalu akan beranggapan bahawa diri mereka adalah gemuk, busuk, tua dan tidak mampu menarik perhatian pasangan mereka. Ini adalah salah sama sekali!

Pemikiran seperti inilah yang akan membuat fikiran mereka bercelaru dan tidak dapat fokus kepada kenikmatan ketika melakukan hubungan seks bersama pasangan.

Tanpa fokus, sudah tentu air mani wanita susah keluar apatah lagi mencapai orgasma.

Jadi, perempuan tidak seharusnya berfikiran seperti ini. Hakikatnya, suami anda mungkin tidak begitu kisah dengan rupa dan bentuk tubuh badan anda. Ini kerana perasaan cinta yang akan membuat segala-galanya tampak indah. Cinta itu buta dan membutakan, bukan?

Konklusi

Kesimpulannya, air mani wanita akan jadi sukar untuk dikeluarkan semasa hubungan seks adalah berpunca daripada anda dan pasangan anda sendiri.

Jadi, sila berbincang sesama anda dan dapatkan pandangan daripada doktor untuk mengetahui di mana salah dan silap anda. Hello Doktor amat berharap setiap pasangan suami isteri di luar sana sentiasa menjalani kehidupan seks yang sihat dan sejahtera.

Hello Health Group tidak menyediakan nasihat perubatan, diagnosis, atau rawatan.

Tarikh Reviu: Disember 20, 2019 | Kali terakhir kemaskini: Februari 3, 2020

Anda mungkin berminat dengan artikel berikut