home

Bagaimana kami boleh memperbaikinya?

close
chevron
Artikel ini mengandungi maklumat yang salah dan tidak tepat.
chevron

Sila beritahu kami apa yang salah.

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi maklumat ini. Sila klik Hantar Pendapat Saya di bawah untuk terus membaca.
chevron
Artikel ini tidak menyediakan info selengkapnya
chevron

Sila beritahu kami apa yang salah.

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi maklumat ini. Sila klik Hantar Pendapat Saya di bawah untuk terus membaca.
chevron
Hmm... Saya ada soalan!
chevron

Kami tidak boleh menawarkan khidmat nasihat kesihatan peribadi, tapi kami mengalu-alukan pendapat anda! Sila isi kotak di bawah.

wanring-icon
Jika anda mengalami kecemasan, sila hubungi pihak kecemasan atau lawati bilik kecemasan terdekat dengan kadar segera.

Nak Jadi Bapa Mithali? Bakal Ayah Kena Sedia Dengan Perubahan Ini, Anak Terjaga, Isteri Gembira!

Nak Jadi Bapa Mithali? Bakal Ayah Kena Sedia Dengan Perubahan Ini, Anak Terjaga, Isteri Gembira!

Bagi pasangan suami isteri, kelahiran bayi pastinya menyempurnakan kehidupan. Tetapi seiring dengan kehadiran zuriat, pastinya akan berlaku perubahan kehidupan, bersediakah anda, wahai bakal ayah?

Kelahiran bayi vs perubahan kehidupan

Setiap hubungan pastinya akan melalui beberapa perubahan besar dalam kehidupan setelah kelahiran bayi.

Ia boleh menjadi sesuatu yang baik mahupun sebaliknya. Sudah tentu ia akan melibatkan keperluan untuk menjaga bayi.

Tetapi apakah perubahan dalam kehidupan yang mungkin berlaku?

Usah bimbang wahai bakal ayah, apa yang akan dikongsikan ini adalah perkara yang boleh anda dan pasangan jangkakan nanti.

Menyesuaikan diri selepas kelahiran bayi

Selepas bayi selamat dilahirkan, anda dan pasangan akan memulakan tugas sebagai ibu bapa. Ini kerana bayi akan bergantung 100% kepada anda untuk melakukan semua perkara – menukar lampin, mandi, menyusu dan mendodoikannya.

Sememangnya bayi yang baru lahir kerap tidur – namun si kecil juga akan bangun pada waktu malam untuk menyusu dan menukar lampin.

Jika tidak kena gayanya, si manja mungkin akan mendendangkan tangisan nyaring pada waktu tengah malam.

Sebagai bapa baharu, pastinya anda akan mendapati kehidupan pasca kelahiran ini lebih berkisar mengenai bayi: penyusuan, waktu tidur dan terjaga serta penjagaan harian.

Ia bukanlah jadual rumit tetapi ia lebih kepada keperluan yang menuntut banyak kesabaran.

Kebiasaannya, minggu-minggu pertama selepas kelahiran si kecil, ayah dan sudah tentunya ibu dapat tidur yang mencukupi.

Tidak cukup tidur

Mendapat tidur yang mencukupi bermakna tahap pemikiran anda pada keesokan harinya akan berada pada tahap yang baik.

Anda juga mampu menyelesaikan masalah dengan mudah. Dalam bahasa yang mudah, anda akan berasa lebih bertenaga, gembira dan bahagia.

Sebaliknya, jika tidak mendapat tidur yang mencukupi, sudah tentu emosi dan fikiran akan lebih mudah terganggu. Anda akan cepat marah dan melenting.

Begitu jugalah keadaan yang boleh terjadi kepada ibu ayah yang tidak cukup tidur. Ditambah pula dengan tekanan menjaga bayi yang baharu dilahirkan.

Pada waktu ini, apabila keadaan mental dan fizikal yang tertekan, maka amat mudah untuk anda melafazkan kata-kata yang boleh menyebabkan salah faham dan akhirnya berlakulah pertengkaran.

Emosi bercampur-baur dan kecewa

Bergelar bapa baharu pastinya melibatkan gabungan pelbagai emosi bersama perubahan kehidupan dari pelbagai sudut.

Ia bukanlah 1 perkara mudah untuk menjaga anak kecil, apatah lagi tiada buku manual sempurna untuk dijadikan panduan.

kelahiran bayi

Jika si kecil menangis dan tiada apa yang dapat menenangkannya, anda pastinya akan berasa sedih, bimbang dan kecewa. Ia juga keadaan normal untuk anda dan pasangan berasa seperti tidak berguna.

Ada sesetengah bayi, mempunyai keperluan tambahan yang mungkin didasari oleh masalah perubatan.

Jika ini situasi yang dialami, anda dan pasangan akan lebih berasa tidak berdaya, kecewa atau bimbang.

Lebih banyak konflik, kurang kebebasan

Pasangan yang baharu kelahiran bayi sering mengalami lebih banyak konflik. Ini disebabkan terlalu banyak perkara yang perlu dilakukan dan difikirkan dalam masa yang sama.

Pada tempoh itu, anda mungkin tidak mempunyai masa untuk memikirkan tentang keperluan si suami, begitu juga dengan si isteri.

Selain menyesuaikan diri dengan rutin bayi dan masalah kurang tidur, isu kewangan juga mungkin menjadi faktor lain yang menyumbang kepada tekanan.

Sudah tentu apabila mendapat zuriat, tanggungjawab anda semakin bertambah, begitu juga dengan keperluan kewangan yang meningkat.

Lebih parah lagi jika anda seorang sahaja yang bertanggungjawab dalam mencari nafkah buat isi rumah.

Anda juga sedar yang anda semakin tidak mempunyai masa untuk ‘me-time’ seperti dahulu. Tiada lagi kebebasan keluar minum petang dan lepak bersama rakan-rakan.

Perkara-perkara di atas yang melibatkan perubahan kehidupan, umumnya boleh menjadi punca kepada tekanan, kekecewaan dan konflik pada anda dan pasangan.

Pada akhirnya, anda mungkin akan kerap bertengkar, berselisih faham, mengelakkan perbincangan, berasa marah dan memutuskan komunikasi antara kalian berdua.

Semua itu tanda bahawa hubungan perkahwinan kalian berada dalam tekanan.

Cara pengendalian terbaik

Berbincanglah dan bertolak-ansurlah dengan pasangan. Ia membantu menjaga hubungan agar terus utuh.

kelahiran anak

Semasa tempoh kehamilan lagi anda sudah boleh berbincang dan membahagikan tugasan menjaga bayi.

Ia nampak remeh, namun jika dipraktikkan dengan betul, ia dapat membantu mengurangkan tekanan.

Meluangkan masa bersama juga pasti membantu dalam mengurangkan tekanan. Mungkin anda boleh temankan pasangan yang bangun menyusukan si kecil lewat tengah malam.

Percayalah, perkara semudah itu, boleh menjaga keharmonian rumah tangga kalian. Cubalah amalkan, okay?

Hello Health Group tidak menawarkan nasihat perubatan, diagnosis atau rawatan.

Gambar penulis
Maklumat perubatan disemak oleh Panel Perubatan Hello Doktor
Ditulis oleh Asyikin Md Isa
Disemak pada [date}
x