Merungkai Mitos Kanser Serviks, Betul Ke Ini Penyakit Keturunan & Pesakit Tak Boleh Hamil?

Fakta Perubatan Disemak oleh | Oleh

Diterbitkan pada 26/10/2020 . 3 minit bacaan
Share now

Terdapat beberapa mitos berkaitan kanser serviks yang berlegar-legar dalam kalangan masyarakat. Tetapi sejauh manakah kebenaran mitos-mitos tersebut?

Kanser serviks atau juga dikenali dengan nama barah pangkal rahim merupakan kanser kedua terbanyak berlaku dalam kalangan wanita selepas kanser payudara.

Di Malaysia, terdapat peningkatan kes sejak kebelakangan ini dan dianggarkan lebih kurang 18 wanita dari setiap 100,000 penduduk menghidap kanser ini.

Justeru, pelbagai usaha untuk menyebarkan kesedaran mengenainya dilakukan termasuklah ‘membetulkan’ mitos-mitos yang sering kedengaran, terutamanya berkenaan kanser serviks.

Apa itu kanser serviks?

Kanser serviks berlaku apabila terdapat sel yang berubah dalam serviks seseorang wanita, yang menghubungkan rahim dengan faraj.

Kanser ini mampu mempengaruhi tisu serviks yang lebih dalam dan boleh merebak ke bahagian badan pesakit yang lain (metastasize), seperti paru-paru, hati, pundi kencing, faraj, dan rektum.

Selain itu, punca barah ini kebanyakannya disebabkan oleh human papillomavirus (HPV), yang mana sebenarnya boleh dicegah dengan bantuan vaksin.

Penting untuk anda fahami, kanser pangkal rahim membiak dengan perlahan, maka jika berjaya dikenal pasti pada peringkat awal, ia dapat dirawat sebelum bertambah parah.

Berita baiknya, hari demi hari jumlah wanita yang terkorban akibat kanser ini dilihat semakin berkurangan dengan bantuan kemajuan ujian Pap smear.

Justeru, apakah mitos-mitos yang berlegar dalam kalangan masyarakat mengenai kanser serviks?

Mitos-mitos kanser serviks

selamat-tinggal-kanser-serviks

Sekiranya anda ingin mengetahui dengan lebih lanjut mengenai mitos yang sering diperkatakan berkaitan kanser ini dan cara yang betul untuk melindungi diri serta insan tersayang, teruskan membaca ya!

Mitos #1: Saya perlu lakukan ujian Pap smear setiap tahun

Sekiranya ujian Pap smear dan ujian HPV anda normal, tiada keperluan untuk anda menjalani ujian Pap pada setiap tahun.

Pakar mengesyorkan garis panduan pemeriksaan kanser serviks berikut untuk wanita dengan keputusan ujian Pap dan HPV yang normal:

  • Berumur 21-29 tahun: Ujian pap setiap 3 tahun
  • Umur 30-64: Ujian pap dan ujian HPV setiap 5 tahun
  • Berumur 65 tahun ke atas: Bercakap dengan doktor anda mengenai sama ada perlu meneruskan ujian Pap dan HPV ataupun tidak

Mitos #2: Wanita dengan barah serviks tidak mampu hamil

Apabila seorang wanita didapati menghidap kanser serviks, rejimen rawatannya adalah histerektomi dan kemoterapi atau radiasi yang menyebabkan terciptanya mitos tersebut.

Namun, terdapat pilihan lebih baharu yang masih boleh membiarkan seseorang wanita memiliki zuriat sekiranya barah serviks dapat dikesan pada peringkat awal dan berisiko rendah.

Sebagai contoh, tujuan utama conservative surgery adalah untuk memelihara kesuburan.

Tetapi jika pesakit harus menjalani kemoterapi atau radiasi, mereka disarankan untuk membekukan telur atau embrio terlebih dahulu.

Mitos #3: Kanser serviks adalah penyakit keturunan keluarga

Walaupun kenyataan di atas ada benarnya, hanya 10% sahaja barah yang bersifat keturunan dan kanser serviks bukan salah satu daripadanya.

Seperti yang dijelaskan, kanser ini disebabkan oleh HPV, jadi cara terbaik untuk memastikan anak-anak anda tidak mendapatkannya adalah dengan memastikan mereka mengambil vaksin HPV.

Bagaimana pula bagi golongan yang sudah berusia yang tidak mendapat kemudahan vaksin?

Sekiranya anda sudah terlalu tua untuk menerima vaksin HPV, pastikan anda menjalani ujian Pap smear secara berkala seperti yang disarankan doktor untuk mengesan sebarang risiko kanser.

Vaksin untuk mencegah HPV dihasilkan pertama kali oleh para penyelidik Ian Frazer dan Jian Zhou di University of Queensland pada tahun 1991.

Ia kemudian dipatenkan di Amerika Syarikat, dan diperkenalkan sebagai taktik untuk memerangi penyebaran jangkitan HPV oleh Pusat Kawalan Penyakit (CDC).

Hari ini CDC mengesyorkan agar vaksin diberikan kepada gadis-gadis dan kanak-kanak lelaki berusia 11 atau 12 tahun agar mereka akan dapat dilindungi sebelum terdedah dengan HPV.

Mitos #4:  Saya tidak perlu menjalani pemeriksaan kerana tidak mengalami sebarang gejala

Ujian saringan dilakukan bertujuan untuk mencari perkara yang tidak normal pada individu sihat yang tidak mengalami sebarang gejala.

Apabila terdapat simptom-simptom tertentu pula, ujian diagnostik dilakukan untuk mengetahui punca gejala tersebut.

Bagi kanser pangkal rahim, wanita dengan sel serviks yang tidak normal seringkali tidak mengalami sebarang gejala.

Tetapi, sel tidak normal ini masih dapat dikesan melalui pemeriksaan dan sudah tentu, para wanita tidak seharusnya menunggu sehingga gejala muncul untuk diperiksa, dikhuatiri sudah terlambat.

Bukan itu sahaja, jika anda mengalami pendarahan yang tidak dapat dijelaskan, usah tunggu lagi! Segera berjumpa dengan doktor.

Mitos #5: Jangkitan HPV tidak biasa berlaku

hpv

Mitos ini terbukti salah kerana jangkitan HPV sering berlaku dan merupakan faktor risiko utama untuk menghidap barah serviks.

Ia mampu disebarkan melalui sentuhan kulit ke kulit dan cecair daripada tubuh.

Dalam kebanyakan kes, segelintir individu sukar untuk menyedari bahawa mereka menghidap HPV kerana tidak mengalami sebarang simptom.

Bagi para wanita, mereka seringkali hanya akan mengetahui telah dijangkiti HPV ketika ujian saringan kembali positif.

Kesimpulannya, anda tidak perlu tunggu sehingga timbul gejala baru hendak berjumpa pakar. Cara terbaik adalah dengan mengambil langkah pencegahan awal, iaitu mendapatkan suntikan HPV.

Hello Health Group tidak memberikan nasihat perubatan, diagnosis atau rawatan.

Adakah artikel ini membantu anda?
happy unhappy
Rujukan

Anda mungkin berminat dengan artikel berikut

Selalu Mengalami Keputihan Berwarna Coklat Sebelum Haid, Ini Petanda Kanser Serviks?

Pernah mengalami keputihan berwarna coklat apabila apabila hampir dengan hari haid? Jika ya, anda mungkin tertanya-tanya sama ada ia normal atau sebaliknya.

Fakta Perubatan Disemak oleh Panel Perubatan Hello Doktor
Ditulis oleh Nisreen Nadiah
Gaya Hidup Sihat, Kesihatan Wanita 13/11/2020 . 3 minit bacaan

Kanser Kolon, Pembunuh Senyap Yang Berbahaya? Awasi Penyebab Sebenar Ia Berlaku!

Mungkin ramai yang masih belum cakna mengenai penyebab kanser kolon yang sebenar bukan? Jom klik artikel ini untuk tahu dengan lebih lanjut!

Fakta Perubatan Disemak oleh Panel Perubatan Hello Doktor
Ditulis oleh Ahmad Farid
Kanser, Kanser Kolorektal 13/11/2020 . 3 minit bacaan

MENGEJUTKAN! Tanpa Hubungan Intim Pun Anda Boleh Terkena HPV, Anak Dara Turut Berisiko!

Tahukah anda, jangkitan HPV sebenarnya bukan hanya berlaku disebabkan hubungan intim, ia juga mampu terjadi tanpa libatkan aktiviti seksual!

Fakta Perubatan Disemak oleh Panel Perubatan Hello Doktor
Ditulis oleh Nisreen Nadiah
Gaya Hidup Sihat, Seks Hubungan 09/11/2020 . 3 minit bacaan

Sejenis Cendawan Dikatakan Boleh Merawat HPV? Jangan Terlambat Untuk Ambil Vaksin!

HPV adalah penyakit jangkitan kelamin yang paling kerap berlaku dan berbahaya. Persoalannya, apa rawatan penyakit HPV? Jom klik untuk tahu!

Fakta Perubatan Disemak oleh Panel Perubatan Hello Doktor
Ditulis oleh Ahmad Farid
Gaya Hidup Sihat, Seks Hubungan 02/11/2020 . 3 minit bacaan

Artikel lain untuk anda

berus gigi

JANGAN Sesekali Kongsi Berus Gigi Walaupun Dengan Pasangan, Boleh Dapat Penyakit Kelamin!

Fakta Perubatan Disemak oleh Panel Perubatan Hello Doktor
Ditulis oleh Muhammad Wa'iz
Diterbitkan pada 27/11/2020 . 3 minit bacaan
kesan melancap rambut gugur

Kuat Beronani Punca Rambut Semakin Banyak Gugur, Fakta @ Auta?

Fakta Perubatan Disemak oleh Panel Perubatan Hello Doktor
Ditulis oleh Nisreen Nadiah
Diterbitkan pada 25/11/2020 . 3 minit bacaan
apa itu STD

Selain HIV & HPV, Ada Lagi Jangkitan Kelamin Yang Tidak Boleh Sembuh! Apakah Ia?

Fakta Perubatan Disemak oleh Panel Perubatan Hello Doktor
Ditulis oleh Ahmad Farid
Diterbitkan pada 25/11/2020 . 3 minit bacaan
risiko mengandung

Ibu Hamil Yang Dijangkiti HPV, Baca Ini Untuk Tahu Apa Kesannya Terhadap Kandungan!

Fakta Perubatan Disemak oleh Panel Perubatan Hello Doktor
Ditulis oleh Ahmad Farid
Diterbitkan pada 16/11/2020 . 3 minit bacaan